Tikus (dari Wikipedia diterjemahkan ke Bahasa Indonesia)

Tikus

dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

tikus liar
Tikus dalam berbagai ukuran, dari menengah hingga tikus ekor panjang dari superfamili Muroidea. "Tikus yang sebenarnya" adalah anggota dari genus Rattus, yang paling penting dari yang sering dilihat oleh manusia adalah tikus hitam, Rattus rattus, dan tikus cokelat, Rattus norvegicus. Banyak anggota genetik hewan pengerat lainnya dan keluarga yang juga disebut sebagai tikus, serta berbagi banyak karakteristik dengan tikus yang sebenarnya.

Seekor tikus biasanya dibedakan dari tikus lainnya didasarkan dengan ukuran mereka. Umumnya, ketika seseorang menemukan hewan pengerat muroid besar, nama umum yang mencakup tikus digunakan sebagai istilah untuk menyebutnya, sedangkan jika lebih kecil, namanya termasuk menggunakan istilah penyebutan "mouse". Keluarga muroid yang luas dan kompleks, dan umumnya istilah tikus dan mouse tidak menggambarkan taksonomi tertentu. Secara ilmiah, istilah ini tidak terbatas pada anggota Rattus dan Mus, misalnya, kawanan tikus dan tikus (mouse) kapas.

Spesies dan deskripsi

tikus cokelat
Spesies tikus yang paling terkenal adalah tikus hitam (Rattus rattus) dan tikus coklat (Rattus norvegicus). Kelompok ini umumnya dikenal sebagai tikus "Old World" atau tikus yang sebenarnya, dan berasal dari Asia. Tikus lebih besar daripada kebanyakan tikus Old World, yang merupakan kerabat mereka, tapi sangat jarang berat badan mereka bisa mencapai lebih dari 500 gram (£ 1,1 pound) di alam liar.

Istilah "tikus" juga digunakan dalam nama-nama mamalia kecil lainnya yang sebenarnya tidak termasuk keluarga tikus asli. Contohnya termasuk tikus Amerika Utara, sejumlah spesies secara longgar disebut tikus kanguru, dan lain-lain. Kawanan tikus seperti bandicoot (Bandicota bengalensis) adalah binatang pengerat murine yang berhubungan dengan tikus asli, tetapi bukan anggota dari genus Rattus. Tikus jantan disebut bucks, perempuan betina disebut does, betina hamil atau tikus beranak disebut dams, dan bayi disebut kittens atau pups. Sekelompok tikus dalam jumlah tertentu dapat menyebabkan kerusakan lingkungan.

tikus cokelat rumah
Spesies tikus umumnya adalah oportunistik yang berhasil selamat / hidup dan seringkali hidup dengan dan dekat manusia; Oleh karena itu, mereka dikenal sebagai komensal. Mereka dapat menyebabkan kerugian besar bagi rantai makanan, terutama di negara-negara berkembang. Namun, spesies komensal didistribusikan secara luas dan bermasalah dari tikus adalah minoritas di genus ini jumlahnya beragam. Banyak spesies tikus yang endemik pada satu pulau dan beberapa telah menjadi langka karena kehilangan habitat atau persaingan dengan tikus cokelat, tikus hitam atau tikus Polynesia.

Tikus Liar

Tikus liar, termasuk tikus jalanan, dapat membawa banyak bakteri patogen zoonosis yang berbeda, seperti Leptospira, Toxoplasma gondii, dan Campylobacter. The Black Death secara tradisional diyakini telah disebabkan oleh mikroorganisme Yersinia pestis, dibawa oleh kutu tikus tropis (Xenopsylla cheopis) yang memangsa tikus hitam yang tinggal di kota-kota Eropa selama wabah epidemi Abad Pertengahan; tikus ini digunakan sebagai host transportasi. Penyakit zoonosis lainnya yang terkait dengan hama tikus termasuk flu babi klasik dan penyakit kaki-dan-mulut.

Umur rata-rata dari setiap tikus yang diberikan tergantung pada spesies yang sedang dibahas, tapi banyak hanya tinggal sekitar setahun karena predasi.

Tikus-tikus hitam dan coklat menyimpang dari tikus "Old World" (spesies tikus yang asli) lainnya selama awal Pleistosen di hutan Asia.

Tikus telah menjadi masalah utama bagi pertanian, bahkan bagi perumahan dimana mereka bisa menjadi hama penyebar penyakit di rumah kita.
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar