Rob O'neill Eksekutor Osama Bin Laden

Rob O'Neill

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

Navy_SEAL_Robert_O'Neill
Robert O'Neill atau disingkat hanya dengan Rob O'Neill saja, (lahir April 10, 1976) adalah seoang mantan anggota tim Navy Seal Amerika Serikat yang berasal dari daerah Butte, Montana. Ia terkenal karena klaim, yang dibuatnya pada bulan November 2014 melalui sebuah wawancara dengan program Fox News, yaitu bahwa ia mengakui bahwa dirinyalah yang menembakkan peluru dimana tembakan tersebut mengenai kepala dan menewaskan buronan terorrist Amerika Serikat yang paling dicari, Osama bin Laden, dalam sebuah serangan sangat rahasia di kompleks persembunyiannya di Abbottabad - Pakistan pada tanggal 2 Mei 2011.

Operasi top secret yang disaksikan secara langsung oleh presiden Amerika Serikat Barrack Obama didampingi Hillary Clinton, Menteri Pertahanan, dan sejumlah staff Pentagon dan CIA ini, dinamakan sebagai operasi Neptune Spear (bukan Britney Spears), dan telah diabadikan dalam setidaknya dua film Hollywood yang berjudul "Seal Team Six: The Raid on Osama Bin Laden" dan "Zero Dark Thirty", namun kedua film layar lebar tersebut tidak mencantumkan sama sekali nama-nama dari prajurit Navy Seals yang terlibat dalam operasi tersebut.

O'Neill disebut-sebut kecewa dengan perlakuan mantan korpsnya dan merasa tidak dihargai atas jasa-jasanya membela negara dan melenyapkan musuh-musuh Amerika. Namun hal tersebut bertentangan dengan motto prajurit NAVY SEALS yang tidak mencari penghargaan atas apa yang mereka lakukan.

Awal kehidupan

O'Neill lahir dan dibesarkan di Butte, Montana, sebuah kota yang pernah mengalami booming saat ramai tambang tembaga. Di masa mudanya, ayah O'Neill, yang bernama Tom O'Neill, membawanya berburu dan mengajarinya sharpshooting / menembak jitu jarak jauh. Pada tahun 1995, pada usia 19, setahun setelah lulus dari Butte Central SMA Katolik, O'Neill bergabung dengan Angkatan Laut dan berharap untuk dapat menjadi serang penembak jitu di Angkatan Laut Amerika Serikat.

Rob_Oneill_NAVY_SEALS_Eksekutor_Osama_Bin_Laden
Rob O'neill bersama Navy SEALS DEVGRU 6, Tim Eksekutor Osama Bin Laden

Karir

O'Neill awalnya berusaha untuk menjadi penembak jitu dan mendaftar sebagai Marinir di mana dia kenal dengan beberapa orang teman baru. Pada hari ia tiba di kantor perekrutan, perekrut Marinir tidak berada di tempat. Sebaliknya, seorang perekrut Angkatan Laut menyarankan bahwa O'Neill terdaftar di Angkatan Laut, mengatakan bahwa ia bisa menjadi penembak jitu di Navy SEAL.

Rob_Oneill_Eksekutor_Osama_Bin_Laden
Rob O'neill Eksekutor Osama Bin Laden

Sebagai anggota dari Angkatan Laut, O'Neill dilaporkan terlibat dalam lebih dari 400 misi, termasuk misi untuk menyelamatkan Kapten Richard Phillips selama pembajakan Maersk Alabama, dan Operasi Red Wings di mana O'Neill membantu menyelamatkan Marcus Luttrell. Pada 11 kali kesempatan selama karirnya, O'Neill meninggalkan rumah berpikir ia tidak akan kembali hidup.

Pada tahun 2012, setelah 16 tahun pelayanan, dan 4 tahun menyembunyikan identitas aslinya, O'Neill meninggalkan kesatuannya di Angkatan Laut. Dia sekarang menjadi pembicara publik yang digunakan oleh Memimpin Pihak berwenang, biro pembicara.

O'Neill bangkit rantai komando sebagai kepala kantor kecil senior. Dekorasi 52-nya meliputi dua Bintang Perak, empat Bronze Stars with Valor, Service Joint Commendation Medal with Valor, tiga kutipan Unit Kerja Presiden, dan dua Penghargaan Angkatan Laut / Korps Marinir with Valor.

Klaim tentang partisipasi Oneill dalam Operasi Neptune Spear

Klaim yang O'Neill katakan bahwa ia adalah prajurit Navy Seal yang membunuh bin Laden terjadi pada tanggal 5 Oktober 2014, dalam sebuah wawancara khusus dengan Fox News yang bertajuk "The Man Who Killed Osama bin Laden", yang diharapkan untuk mengungkapkan identitas dan rincian dari misi Operation Neptune Spear. Dia sebelumnya telah diwawancarai secara anonim dalam sebuah artikel Esquire Magazine pada bulan Februari 2013.

Pernyataan O'Neill mengakibatkan kritik oleh sesama Navy SEAL. Laksamana Brian Losey dan Angkatan Master Chief Michael Magaraci mengeluarkan pernyataan publik, mengatakan:

Tenant kritikal penting [MOTTO] dari etos kerja kami di SEALS adalah: "Saya tidak mengiklankan sifat pekerjaan saya, atau mencari pengakuan atas tindakan saya." 
buku_no_easy_day_mark_owen_bisonette
Buku NO EASY DAY: THE FIRSTHAND ACCOUNT OF THE MISSION
THAT KILLED OSAMA BIN LADEN by Mark Owen (Matt Bissonette)

Pada tahun 2012, Matt Bissonette, menggunakan nama samaran "Mark Owen", menulis sebuah buku berjudul "No Easy Day: The Firsthand Account of the Mission that Killed Osama bin Laden" mendokumentasikan partisipasinya dalam serangan itu. Dalam bukunya, ia mengidentifikasi orang yang menembakkan tembakan fatal di Bin Laden hanya sebagai "Point Man". Bisonnette sendiri mengaku menembakkan senjatanya di Bin Laden setelah tembakan fatal yang ditembakkan oleh "Point Man" ketika Bin Laden sudah "Dalam pergolakan kematiannya". Dia telah, bagaimanapun, menolak untuk menanggapi langsung ke O'Neill klaim, menambahkan bahwa ia percaya upaya tim lebih penting daripada satu orang yang hanya menarik pelatuk. Amerika Serikat Departemen Kehakiman meluncurkan penyelidikan kriminal apakah ia membocorkan materi rahasia. O'Neill juga telah dikritik oleh mantan Navy SEAL lain untuk mengungkapkan perannya.
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar